Indahnya kebersamaan…

Image

Advertisements

中文的韵母 Zhōngwén de yùnmǔ

Vokal dalam pinyin memiliki banyak kesamaan dengan vokal dalam Bahasa Indonesia. Vokal dalam pinyin juga memiliki vokal tunggal, vokal ganda dan vokal dengung/nasal. Berikut adalah penjelasan mengenai cara pelafalan vokal pinyin :

o. Vokal Cara Pelafalan
1. a dilafalkan a, seperti dalam kata “aku”
2. i dilafalkan i, seperti dalam kata “ibu”
3. u dilafalkan u, seperti dalam kata “udara”
4. e dilafalkan e, seperti dalam kata “entah”, dan dapat dilafalkan seperti e dalam kata “enak”
5. o dilafalkan o, seperti dalam kata “orang”
6. ü disebut sebagai ü umlaut, pengucapannya terlebih dahulu lafalkan vokal i, kemudian rubah posisi mulut menjadi vokal u.Contoh
7. ai lafalkan vokal a terlebih dahulu, lalu posisi mulut diubah menjadi lafal vokal i. seperti “ai” dalam kata “belai”
8. ei lafalkan vokal e terlebih dahulu, lalu posisi mulut diubah menjadi lafal vokal i. seperti “ei” dalam kata “hei!”
9. ao lafalkan vokal a terlebih dahulu, lalu posisi mulut diubah menjadi lafal vokal o. seperti “ao” dalam kata “row” bahasa Inggris.
10. ou lafalkan vokal o terlebih dahulu, lalu posisi mulut diubah menjadi lafal vokal u. seperti “ou” dalam kata “o..ow!!”
11. ia lafalkan vokal i terlebih dahulu, lalu posisi mulut diubah menjadi lafal vokal a. seperti “ia” dalam kata “ya!!”
12. ie lafalkan vokal i terlebih dahulu, lalu posisi mulut diubah menjadi lafal vokal e dalam kata “enak”
13. iao lafalkan vokal i terlebih dahulu, lalu posisi mulut diubah menjadi lafal vokal ao. seperti dalam lafal “yao”
14. ua lafalkan vokal u terlebih dahulu, lalu posisi mulut diubah menjadi lafal vokal a. seperti dalam lafal “wa”
15. uo lafalkan vokal u terlebih dahulu, lalu posisi mulut diubah menjadi lafal vokal o. seperti dalam lafal “wo”
16. uai lafalkan vokal u terlebih dahulu, lalu posisi mulut diubah menjadi lafal vokal ai. seperti dalam lafal “wai”
17. üe lafalkan vokal ü terlebih dahulu, lalu posisi mulut diubah menjadi lafal vokal e dalam kata “enak”
18. an lafalkan seperti dalam kata “anjing”
19. en lafalkan seperti dalam kata “entah”
20. ang lafalkan seperti dalam kata “angka”
21. eng lafalkan seperti dalam kata “enggak”
22. ong lafalkan vokal o terlebih dahulu lalu tanpa merubah posisi mulut, lafalkan eng.
23. ian=ien lafalkan vokal i terlebih dahulu lalu tanpa merubah posisi mulut, lafalkan vokal an yang dilafalkan seperti kata en dalam “enak”
24. in lafalkan seperti dalam kata “internet”
25. iang lafalkan seperti dalam kata “yang”
26. ing lafalkan seperti dalam kata “inggris”
27. iong=iung lafalkan vokal i terlebih dahulu lalu tanpa merubah posisi mulut, lafalkan vokal ong. lafalkan seperti yung dalam kata “gayung”
28. uan lafalkan seperti dalam kata “awan”
29. uang lafalkan seperti dalam kata “uang”
30. ueng lafalkan seperti dalam lafal “weng”
31. üan lafalkan vokal ü terlebih dahulu lalu tanpa merubah posisi mulut, lafalkan vokal an
32. ün lafalkan vokal ü terlebih dahulu lalu tanpa merubah posisi mulut, lafalkan vokal en

THE DESTRUCTIVE EFFECT OF JEALOUSY AS REFLECTED IN WILLIAM SHAKESPEARE’S OTHELLO: A PSHYCOLOGICAL APPROACH

CHAPTER I

INTRODUCTION

  1. A.  Background of the Study

Someone who studies English literature is regarded incomplete if the person who studies does not discuss William Shakespeare. William is the one of the greatest playwright in the world. He was a popular and highly regarded playwright. His popularity seems to have increased with the passing of the years. Shakespeare is a symbol of all that is great and good in western literature. The beauty of his language, the subtlety of his characterization, the inclusiveness of his point of view, and the sensationalism of his stories are part of the explanation why Shakespeare’s work is the single greatest achievement in western literature.

Shakespeare’s works can be divided into three kinds, namely, comedy, history, and tragedy. Othello is one of his great tragedies besides hamlet, Julius Caesar, Romeo and Juliet, etc. Othello was written between 1602-1604. Othello take place in Venice (in northern Italy) and Cyprus (an island is the eastern Mediterranean about forty miles south of present-day turkey). Othello, a man of quality and superior intelligence, is brought down by his suspicions of his wife, the lovely Desdemona.

Othello is written in a style based on characterization. Besides that, there are some ironies in this play which can be analyzed and studied. They are verbal irony and dramatic irony. Verbal irony is the contrast between what is said and what is meant. In this play, Othello always said that he be in love with his wife much. On the contrary, he hates his wife due to her betrayal. Another irony in this play is dramatic irony. Dramatic irony is the contrast between what the character thinks to be true and the readers know to be true. The writer knows that Desdemona is innocent, and Lago is very evil. In the fact, Othello believe that his wife has been cheated on him, and really sure with Lago’s speech. The fact’s remain that the larger action which character complete in the course of a play have identifiable motives behind them and thus the audience/readers as critics have every right and duty to analyze character motivation. Iago decides to bring about the downfall of Othelo for a particular reason: he is motive by a love of power as well as by the desire to be revenged for Othello’s promotion of Cassio. Othello become jealously, murders his innocent wife, then commits suicide upon discovery of his mistake. The motivation is simple and uncomplicated, for jealousy is easily defined and understood.

Jealously bring a bad effect to psychological of the person who faces it. It is a psychological conflict. According to Subhan (2003: 75) psychological conflict can result some problem such as stress, making disease such as hard to get a sleep, envy, jealously, anger, hopeless, upset, frustration, dreaming, etc.

Based on the background, the writer is interested to carry out a research on the drama, using title a deconstructive effect of jealously in William Shakespeare’s Othello. Here writer analyzes Othello as the main character who have a bad impact to his life because of his jealousy. By using psychological study to understand, interpret and analyze the story because Othello contains psychological complicated.

B. Identification of the Problem

Based on the background above, the writer gives some identification of the problem as follows:

  1. How is the relationship between love and hate in Othello?
  2. What are the bad impacts of jealousy to Othello’s life?
  3. What does Othello get responsibility for his own downfall?
  4. How does Othello kill his lovely wife, Desdemona?
  5. What are character and characterization of the main characters in Othello?
  6. C.  Limitation of the Problem

Limitation needed to make the point of this research can be focused based on the background and identification, the writer would like to limit the problems in order that research not confused. From the identification above, the writer limit the problems on the question about the relationship between love and hate in Othello. Besides, analyzes the bad impact of jealousy to Othello’s life, by using psychological approach by Wellek and Warren and Subhan’s psychology theory the problems can be analyzed and interpreted well.

D. Formulation of the Problem

Based on the limitation above, the writer formulates problems of this study following questions:

  1. How is the relationship between hate and love in Othello?
  2. What is bad impact of jealousy to Othello’s life?
  3. E.   Objective of the Study

Referring of the formulation above, the objectives of the study are as follows:

  1. To describe the relationship between hate and love in Othello.
  2. To describe the bad impact of jealousy to Othello’s life
  3. F.   Significances of the Study

After the objectives of the study are fulfilled, this study is to give the positive contribution to the writer, especially to the readers. It may become information for several components:

  1. To help students and the teacher comprehend the story of Othello
  2. To enrich the writer’s knowledge about the literary works
  3. To stimulate the beginner to have a good habit at reading in English literary works
  4. To arouse the hearts of the readers about the story of the drama the tragedy of Othello

CHAPTER II

DISCUSSION

  1. A.  Defining the drama

Drama derives from a Greek word meaning to do, to act (Tennyson, 1967:1) among the three literary genres. Drama is one of the most complex forms of art, drawing as it does so many talents and so many resources both physical and spiritual. According to Tennyson (1967:2), drama is the imitation of a complete action, adapted to sympathetic attention of man, developed in a succession of continually interesting and continuously related incident, acted and condition of life. There are four genres of drama, such as:

1. Comedy

According to miller (1996:16) states that comedy is funny and that it has a happy ending. The purpose of comedy is to make us laugh and at the same time, help to illuminate human nature and human weaknesses.

2. Tragedy

Tragedy is a sad play with an unhappy ending. Tragedy is characterized by tragic events, such as misery, despair, and death. Tragedy gives the moral teaching for us to do something without regrets in the future.

  1. Melodrama

Melodrama, like tragedy, has come to mean something quite different from its original semantic roots. A combination of melancholy , music, plus drama, it means “a play with music”. Pramono in his book pengantar drama (1992:4) states that melodrama is used to name a play which emphasizes the side of rudeness, strained situation, and mystery; it is usually formed in detective and horror story.

  1. Farce

Farce is a light entertainment that relies largely on visual humor, situation, and relatively uncomplicated characters. Farce is an easy and funny drama. The content of farce is usually crude, elastic, and vulgar.

 B. Character and Characterization

1. Character

Character speaks about each other, about a self, and about a central emotion. A character is an important part in a story to recognize individuals and figure involved in the story, for it gives both mental and physical feature of individual of figures. Subhan in his book a guide to literary criticism (2003:1) states that major or main characters play an important role in the story while the minor character is regarded as less important than the main one. The major or main character can further be divided into 3 types:

1. Protagonist

Protagonist is the hero that plays an important role in the story. The hero is usually a good man with good characteristics, for example:

a)      He is handsome, clever, or rich

b)      He has a good mentality and his morality is also good

c)      He is wise, sensible, and humble

d)     He loves the poor or takes care of other people

  1. 2.    Antagonist

The antagonist usually refers to the enemy or the challenger of the protagonist. The antagonist character is usually immoral or evil because the protagonist is usually good and true.

  1. 3.    The companion or partner

The protagonist usually has a companion or a partner in pursuing his duty, career, struggle, or aspiration. When a protagonist is oppressed, he is usually helped by a close friend or by a reputable person. In other words, the companion of the protagonist also plays an important role in the story so that sometimes it is difficult for a reader.

  1. 2.    Characterization

Characterization is closely related with a theme. Characterization will explain the relationship of the people. Characterization is an obvious description of the characters in a drama as seen in their attitude, behavior, the way of thinking of life, environment habitat, emotion, etc. to be aware of the means of characterization, we should be more attentive and appreciative of the traits, and moral suggestiveness of the people in the stories, plays that we read.

C. Hate and Love

Someone hates others will bring the incompatible environment one another. The person has a great dislike for something or somebody. Hate is the emotion of intense dislikes; a feeling of dislike so strong that it demand action.

Love is any of a number of emotions related to a sense of strong affection and attachment. According to bailey, A.Becky (2004:13-14) states that love is an action which has four results:

  1. Love increase a comfortable and save feeling
  2. Love influences those who have a dignity to other people who also has a dignity
  3. Love searches the greatest and best inside of other people and in every condition faced
  4. Love accepts the bad or good one/thing sincerely
  5. D.  Conflict and Irony

Conflict is actual or perceived opposition of needs, values and interest. Conflicts come in many shapes and sizes. If person fails to overcome the conflicts he may experience stress. In a big scale, conflicts can become or refer to a war, revolution or other struggles, which may involve the use of force as in the term armed conflict. It usually happens between: person against person, person against environment, person against him/herself and psychological conflicts can bring a bad effect to someone who faces it. According to Subhan (2003:75) psychological conflict can result some problem such as stress, making disease such as hard to get a sleep, jealously, anger, frustrated, stroke, etc.

  1. E.  The relationship between hate and love in Othello
  2. Love

Othello marries Desdemona, a beautiful woman who is a daughter of senator Brabantio. He loves Desdemona very much and treats his wife as a queen. Although many people, including Brabantio dislikes his marriage, Othello still loves his wife and promise to keep her for all of his life. In Othello, love is a force that overcomes large obstacles and is tripped up by small ones. Love provides Othello with intensity but not direction and gives Desdemona access to his heart but not his mind. The great love of Othello can support him to do anything to keep his love with Desdemona. He cannot imagine if his wife leaves him for the other man. He loves her for all of his life and he is ready to die for his love.

  1. Hate

In Othello, hate is an action which show a man who really loves his wife, but become mad when he slandered by his right-hand man which his wife is betraying him. Othello’s hate ruins everything in his life. He hates Desdemona having a special relationship with Cassio. Therefore, he orders Lago to kill Cassio because Cassio love his wife. He wants to revenge the betraying by killing his lovely wife, who he really love s much. He does not want to suffer in his life. Othello feels peaceful if he can accompany Desdemona by killing himself.

  1. Love and hate

Love and hate can be one element that is not separated. Like Othello’s feeling, he loves his lovely wife very much, and he also hates her because of her betrayed.in addition, Othello’s jealousy shows the high sense of belonging of his wife. Because of his love, he cannot think clearly, and feel angry when know his wife is cheating. Therefore, he kills Desdemona in order to prove his love and hate. Love, but hurt and disbelieve to his lover. The death shows that his true love ends with tragic. It’s because of his unfounded jealousy which controls him to kill his lovely wife. Othello say this sentence in act.4 scene 2 pages 172.

’my heart is turned to stone: I strike it, and it hurts my hand. O, the world hath not a sweeter creature’’

Othello is quite emotional at that this point as can be seen by the explanation mark. He is shown to be very upset about Desdemona’s supposed affair. This can be seen by the phrase “stone my heart”. This is in reference to the pain Desdemona is causing him. It is killing his heart and their love as “heart” has connotations to love. By referring to killing Desdemona as a sacrifice this shows that Othello is giving up something. He is giving up his love for Desdemona as he believes that it will hurt him too much to see her with another. Othello loves her too much.

CHAPTER III

CONCLUTION AND SUGGESTION

  1. A.  Conclusion

Based on the discussion on the chapter II, the writer would like to draws some conclusions as follows:

  1. The relationship between love and hate in Othello

Love and hate can be one element that is not separated like Othello’s feeling, he love his lovely wife very much and also hate her because of feel betrayed. In addition, Othello’s jealousy shows the high sense of belonging of his wife. Because of his love, he can’t think clearly, and feel angry when know his wife is cheating. Therefore, he slays Desdemona in order to prove his love and hate. The death shows that his true love ends with tragic.

  1. The bad impact of jealousy to Othello’s life.

Jealousy bring bad effects to Othello’s life, the psychological conflict can result some problem such as stress, envy, anger, etc. in Othello’s play jealousy makes Othello become a rude man and a killer, so that he Killed his lovely wife & then committed suicide.

  1. B.  Suggestion

Based on the discussion on the chapter II, the writer would like to draws some suggestion as follows:

  1. He writer can read & analyze a Shakespeare’s Othello to get a view experience, enjoyment, & lesson that can be taken & revealed from the destructive effect of jealousy as reflected in William Shakespeare’s Othello.
  2. Reading a literary works is an enjoyment and useful activities it will enrich these reader in vocabulary and the language structure because every literary work has its own style & characteristic that can be recognized after reading.

BIBLIOGRAPHY

Subhan, Bustami. 2006. Undestanding literary Apreciation: LPPDMF

Subhan, Bustami. 2010. A guide to literary criticism. LPPDMF

_____.1604. William Shakespeare’s Othello. Hetfordshire: wordsworth Ltd.

Rorty, Oksenberg Amelie. 1980. Explaining Emotion. Los Angeles (London): University of    California Press.

OCEAN “PARE” versi mew2moon

    Pagi ini ku kayuh pedal sepeda sekencang mungkin, ku lewati hamparan sawah melintang disamping jalan, ku hembus udara pagi hari dengan penuh semangat bersama teman seperjuanganku disini, dikampung seribu satu umat ini, kampung yang luas dan penuh dengan berbagai macam suku, tapi hanya ada satu bahasa kesatuan, Bahasa Inggris.

Ini adalah hari pertamaku memulai program Bahasa Inggris dibidang Speaking. Sempat ragu rasanya. Takut – takut kalau tak ada orang ditempat itu, mungkin hanya akan ada aku dan teman seperjuanganku, Tika.

Sampai ditempat itu, terpajang banner besar panjang berwarna hijau dan kuning bertuliskan ‘Ocean English Course & Camp’ tergantung didepan bangunan kecil mirip rumah adat jawa yang sudah agak modern dengan lantai keramik. Aku parkir sepeda ontelku dibawah pohon mangga yang rindang sebelah bangku panjang didepan bangunan itu yang berhalaman cukup luas. Uupsss ternyata tak hanya ada aku dan Tika, tapi setidaknya ada sepuluh orang disini, mereka sudah menunggu mungkin cukup lama. Mereka duduk melingkar dihalaman diatas kursi plastik berwarna hijau. Huft…. cukup lega, paling tidak, ada segelintir orang yang berminat mencari ilmu disini selain aku dan Tika.

“Morning everybody! How are you today?” Sapa seseorang yang sudah berkepala dua dengan kacamata dan rambut ikal berjaket hijau dan memakai tas kecil mirip tas Ariel, vokalis Group Band Peter Pan. hemmm tapi wajahnya mirip Pongky, vokalis Group Band Jikustik, tapi orang ini lebih pendek, menurutku. “Mooorniiing!! I am fine!!” Jawab semua orang yang duduk dikursi plastik hijau, termasuk aku dan Tika. Kegiatan pertama ini adalah perkenalan. Perorang maju ditengah lingkaran dan memperkenalkan diri mereka masing – masing, termasuk aku. “Nama saya Elli, saya dari Jepara, dan saya baru lulus SMA” Sapa Elli yang saat itu memakai sweater ungu dengan jilbab hitam. Anak yang masih belia, hitam manis dan agak kurus ini memperkenalkan dirinya dengan malu-malu. “Nama saya Laela, saya dari Bojonegoro, saya baru naik kelas 3 SMK”. Oh my God! baru naik kelas tiga SMK?! pantesan masih kelihatan lugu dan masih kekanak-anakan dengan jilbab belang – belang, batinku sambil sesekali melihat dan mengamati semua orang baru disini. “Hello, I’m Ajir, I come from Lombok and I have graduated from senior high school” Dengan percaya diri laki – laki hitam manis berkacamata ini memperkenalkan diri dengan memakai bahasa inggris. Haduh, ternyata aku dan Tika yang paling tua disini, ya iyalah, secara aku masuk di kelas Speaking tingkat 1, tingkat dasar. padahal aku sekarang berada di awal semester tiga jurusan Pendidikan Bahasa Inggris, seharusnya aku sudah masuk ketingkat dua atau tiga, tapi karena harus mengikuti syarat dari lembaga, aku terpaksa mulai dari tingkat dasar ini. dan sekarang saatnya giliranku memperkenalkan diri didepan semuanya. “Assalamu’alaikum, my name is Renata, I come from Jogjakarta” singkat dan padat sapa dariku yang kemudian langsung duduk kembali ke bangku plastik yang berwarna hijau itu. aku masih mengamati mereka satu persatu. Oh boy, masak aku harus belajar bersama dengan adik – adik ini. Batinku yang waktu itu masih terasa asing berada di kota orang. Tapi, tidak tidak, ada satu orang yang membuatku kaget. “Assalamu’alaikum, saya Danang, saya dari Solo dan saya kuliah di Lipia Jakarta semester dua” Sapa darinya dengan tatapan acuh dan dingin. Sekilas sih wajahnya mirip artis, kulitnya putih bersih dan berbadan ideal. Dia semester dua? berarti sekarang dia sudah masuk awal semester tiga, sama seperti aku. huft… lega. berarti paling tidak aku dan Tika tak sendirian menjadi kakak – kakak mereka disini, dikelas ini.

“Okay, sekarang kalian sudah mengenal satu sama lain, kalian bisa saling berbincang – bincang nanti. Disini kita punya tiga pertemuan dalam sehari. Jam enam sampai jam tujuh pagi untuk study club, jam sepuluh sampai jam setengah dua belas, dan jam setengah empat sampai jam lima sore untuk kalian yang mengikuti kelas speaking. Khusus untuk hari sabtu dan minggu libur” Jelas Gio, seseorang yang mirip Pongki itu.

##########

            Sudah jam sepuluh kurang, ini saatnya berangkat untuk memulai kelas speaking diawal. aku dan Tika mulai mengayuh sepeda ontel tua yang aku sewa selama satu bulan. Seperti biasa, kami harus melewati pematang sawah yang sangat luas dan menyejukkan mata itu. Butuh waktu sekitar lima sampai sepuluh menit untuk sampai ditempat tujuan. Sesampainya ditempat belajar, kami duduk di sudut ruangan  dan hanya saling berpandangan satu sama lain, kelihatan asing. Ada lebih dari sepuluh orang disini, lebih banyak dari tadi pagi. Dan kali ini bukan laki – laki ikal itu lagi yang muncul untuk mengajar kami, justru perempuan cantik berkacamata dan lembut yang akan mengajar kami. “Hello! My name is Agustin, you can call me Miss Agustin. I not only teach you here, but also I teach others in other institutes”. Sapa darinya dengan senyum ramah dan keibuan. Dia benar – benar keren, bahasa inggrisnya cas cis cus. dia juga mengajar di beberapa lembaga bahasa inggris di kota ini. Dengan balutan jilbab ungu dan kaos putih bercelana jeans, beliaupun mulai memberi materi sedikit demi sedikit.

Sore harinya aku dan Tika berangkat speaking sesi kedua dalam satu hari ini, lelah kurasa, dan semakin asing kukira. semakin banyak orang ternyata yang ikut kelas ini, tak hanya adik – adik, tapi banyak juga yang sebaya denganku bahkan ada yang lebih tua. Ada segi positifnya juga disini. Tapi aku merasa benar – benar belum bisa menyesuaikan diriku disini, di tempat ini, dan dikota ini. Lain halnya dengan Tika, dia supel, pandai bergaul dan lucu, menurutku banyak laki – laki yang tergila – gila dengannya, dia cantik dan murah senyum. Wajahnya yang oriental mirip Barbie Shu dan kulitnya yang putih serta badannya yang langsing menjadikan nilai plus buat dia, apalagi caranya berjilbab yang tak kalah mode, membuatnya sempurna ketika dipandang mata. Berbeda denganku, masih kental dengan perasaan dingin dan rasa cuek yang melekat didiriku, sedikit senyum dan tak banyak bicara dengan modal wajah yang biasa – biasa saja dan jilbab dan pakaian yang tak begitu bergaya dan masih terasa manja. Tapi mereka belum tahu bagaimana aku sebenarnya.

Sore hari ini yang mengisi bukan seseorang yang mirip Pongky lagi, bukan juga Miss Agustin, tapi Mr. Oyi. Dia laki – laki berumur hampir tiga puluhan atau bahkan sudah mencapai tiga puluhan yang mempunyai rasa humor tinggi dan berkacamata pula seperti tutor yang lain, pakaiannya rapi. Berkemeja batik dan bercelana kain. Sekilas kalau aku lihat wajahnya mirip Andika, keyboardistnya Peterpan yang kemudian pindah menjadi keyboardistnya The Titan. Gayanya gokil dan penuh dengan tawa. Tak pernah ada rasa bosan ketika beliau mengajar. “Give me five” ucap Mr. Oyi sambil mengangkat tangan seperti tanda memberikan ‘tos’ Sebagian orang sempat bingung, “Beri aku tos” Jelas Oyi dengan mimik wajah lumayan lucu, dan lebih lucu lagi ketika beliau bilang give me twenty sambil melompat dan memajukan kedua tangan dan kakinya. Ruangan yang tadinya tegang dan kaku oleh wajah – wajah baru, menjadi cair seketika ketika beliau mulai memberikan materi – materi dengan penuh canda tawa. hemmmm setidaknya mulai ada chemistry diruangan ini.

#########

            Sehari dua hari aku lalui hari – hariku dengan mengayuh sepeda dipagi hari untuk mengikuti study club jam 6 pagi bersama Tika dan teman – teman baruku di lembaga ini, dan siapa lagi tutornya kalau bukan Mr. Gio, laki – laki yang mirip Pongki Jikustik yang beratmosfer sejuk karena selalu diisi dengan jalan – jalan pagi berpasang – pasangan setiap hari jum’at. Jam sepuluhnya aku mulai kelas speaking Miss Agustin yang terkesan beratmosfer sangat tenang dan kalem karena situasi belajar yang diajarkan oleh seorang perempuan yang lembut dan keibuan dan sorenya aku mengikuti kelas speaking Mr. Oyi yang beratmosfer amburadul, mengingat tutornya sendiri yang sangat kocak dan menghibur.

Dihari kelima, tepatnya hari Jum’at study club diisi dengan acara jalan – jalan bareng in pair atau berpasang – pasangan. Pasangan pertamaku adalah Moza, kita ngobrol banyak tapi pakai bahasa inggris, mulai dari perbincangan artis idola sampai hal – hal yang paling disukai dan dibenci. Kita jadi saling tahu dan memahami satu sama lain. Aku, yang tadinya sedikit tertutup, sekarang sedikit demi sedikit mulai terbuka. Ternyata Moza adalah orang yang sangat sensitive, dia pecinta pramuka dan dia sekarang semester lima, satu tahun lebih tua dariku. Laki – laki yang berbadan agak besar dan modis ini berasal dari pare – pare, Sulawesi, kata teman lain sih dia agak melambai, tapi tak begitu menurutku. Dia adalah seorang yang lucu dan menyenangkan. Rambutnya yang berponi dan wajahnya yang khas orang Sumatra membuatku tak sependapat dengan sebagian teman yang mengatakan bahwa dia agak feminin.

Akhirnya, sampai juga ditempat tujuan kita, Masjid Agung An-Nur, Pare, Kediri. “Come on, we are going to make a big circle!” Seru Gio ditengah – tengah kerumunan anak – anak lain yang masih asyik bertanya jawab ria. Kami semua berbaris membentuk lingkaran besar. Dan setelah itu, gio menawarkan permainan lempar boneka. Bagi siapa yang tak bisa menangkap boneka, maka akan ada hukumannya. Permainan yang cukup menyenangkan.

Hampir dua jam sudah aku dan yang lain berada di halaman masjid yang elok dan luas itu. Saatnya untuk pulang. Tapi tak lupa sebelum pulang kami ambil beberapa pose untuk berfoto-foto ria. Kami pulang dengan bebas, tanpa pasangan dan tanpa bahasa inggris. Aku pulang bersama Tika. Huft… untung ada Tika disini yang selalu menemaniku dan selalu menghiburku. Setidaknya aku jadi tak merasa sendirian dan kesepian karena sifatku yang kurang bisa bergaul dan sulit menerima orang asing untuk jadi temanku.

Ini saatnya ujian akhir minggu pertama untuk kelas speaking Miss Agustin dan Mr. Oyi. Di lembaga ini selalu diadakan tes akhir minggu pada hari Jum’at, semua ilmu, kosakata dan ekspresi – ekspresi yang sudah diajarkan diulang dan diuji kembali di hari ini. Dikelas Miss Agustin semua anak disuruh keluar, dan hanya ada lima orang yang sudah siap yang boleh masuk ruangan untuk diuji. Dan salah satunya adalah aku. Lumayan menegangkan, karena ujiannya ternyata oral test atau tes lisan yang membuatku kadang merasa speechless, takut salah. Sore harinya aku mengikuti ujian akhir pekan Mr. Oyi. Dengan system yang hampir sama dengan yang dilakukan Miss Agustin, semua harus keluar, kecuali sebagian yang boleh masuk dan ujiannya juga oral test. Dengan tenang aku menjawab semua pertanyaan yang dilemparkan Mr. Oyi padaku. Tak ada yang salah dari jawabanku, tapi, upssss “anak keberapa kamu di dalam keluargamu?” Tanya Mr. Oyi dan aku harus mengartikannya dalam bahasa Inggris. “which child you are in your family?” jawabku dengan sedikit ragu – ragu. Mr. Oyi hanya memandangku, begitu pula yang lain. “anak keberapa kamu didalam keluargamu?” Tanya Mr. Oyi sekali lagi kepadaku. Akupun menjawab dengan jawaban yang sama. “ini pertama kalinya anda salah” Katanya sambil tersenyum tipis. OMG, perasaan aku menjawab dengan benar. Batinku agak berontak. Ternyata setelah aku keluar dari ruangan itu, aku memang salah, grammarku kacau dan semuanya berantakan. Diluar ruangan aku hanya duduk menyendiri dibawah pohon mangga rindang itu. Tiba – tiba mendekatlah Laela disampingku dan bertanya “Mbak, bagaimana caranya biar kita bisa menghafal kosa kata dan ekspresi – ekspresi yang sebanyak ini?”. Aku hanya diam dan tersenyum. “Aku menyalin ulang semua pelajaran yang udah diajarkan tutor – tutor itu. Sambil menyalin aku juga menghafal, jadi ada nilai plusnya disitu” Jawabku singkat. Laela masih terdiam, dan kemudian duduklah seorang laki – laki berkacamata disampingku dengan menyahut “Kita tuh jangan pernah merasa letih untuk belajar, sebenarnya semua orang itu bisa menghafal, tergantung seberapa besar semangat belajarnya untuk menghafal, kan semua itu juga udah tertulis dalam Kitab Suci-Nya.” “Lagian kalau kita udah berusaha, pasti paling tidak ada sesuatu kemajuan dan perubahan” Sambung Adipta, laki – laki berkacamata itu dengan kata bijak dan penuh kedewasaan. Kacamatanya yang berkilauan terkena cahaya matahari di sore hari dan wajahnya yang tenang membuatnya terlihat sangat dewasa.

##########

            Satu minggu sudah aku berada disini, dikampung bahasa ini, kampung sejuta umat. Disini aku mulai merasakan ada chemistry tersendiri. Ya sebagian sudah aku kenal dan sebagian lagi belum, aku tak tahu apakah nanti aku bisa mengenal semuanya atau hanya sebagian teman saja yang aku kenal.

Dikelas, selain Tika, aku mengenal salah satu santriwati yang ternyata umurnya tiga tahun lebih muda dari aku. Namanya Iim, aku kira dia adalah sesosok perempuan lugu yang sangat lemah lembut, ternyata dia adalah perempuan tomboy yang kocak dan rame, dia sering bermain ke kostku dan Tika, dia juga teman yang selalu setia mencicipi masakanku dan Tika, dia selalu tertidur ketika merebahkan badannya dikasur dan disaat sedang menunggu Tika dan aku memasak. Dia tertidur dengan mata yang terbuka sedikit, kadang sering aku usilin dengan mengambil fotonya saat tertidur, ya… walaupun akhirnya dia selalu tahu dan menghapus foto-fotonya itu. Di akhir minggu pertama kami juga menyempatkan diri pergi ke kolam renang bersama, dengan mengayuh sepeda dengan jarak hampir 5 kilometer kami datang hanya untuk mencoba merasakan sejuk dan dinginnya air kolam ditempat ini. Tak hanya itu, setiap minggu kami juga selalu menyempatkan waktu pagi hari kami untuk jalan – jalan dan beli jajan di pasar yang kira – kira berjarak dua kilometer dari tempat kami dengan mengendarai sepeda ontel.

Senangnya punya teman baru disini, ya walaupun masih satu, tapi aku bersyukur. Hari ini mungkin satu teman, tapi tak menutup kemungkinan untuk hari esok aku bisa menambah lima teman sekaligus kan.

Dan mungkin memang benar, tak berapa lama kemudian aku mengenal seorang laki – laki yang bernama Ahmad, tapi dia biasa dipanggi Jack. Hah.. jauh banget. Dia teman Moza, dari Parepare juga. Badannya juga tinggi besar sama seperti Moza dan perwajah khas orang Sulawesi. Dia selalu mengajakku berbincang – bincang, sampai – sampai ketika dia mau memutuskan untuk membeli notebook baru di Jogja, dia hampir mengajakku. Caranya berbiara padaku terlalu dekat dan aku kurang suka, mengingat aku memang tak biasa dekat dan sangat dekat dengan laki – laki sebelumnya. Tapi lama – lama aku agak menjaga jarak dengannya agar tak lebih dekat.

Tak berapa lama juga aku juga kenal hampir semua anak di lembaga itu, termasuk Elly, gadis belia yang terlihat malu – malu saat perkenalan awal. Yah aku dan Elly sebenarnya sudah kenal sebelum masuk ke lembaga ini. Dia teman dari seniorku di kampus, dan sebelum masuk di lembaga ini aku sempat berkenal dan bersapa sebentar dengannya.

##########

 Hari ini, hari jum’at minggu kedua. Agenda untuk study club hari ini jalan – jalan menuju lapangan sepak bola, dan pasanganku sekarang bukan lagi Moza, tetapi Adipta, laki – laki berkacamata yang sempat duduk disampingku saat itu. Dia kuliah di ITB jurusan Akuntasi semester tiga juga. Dan seperti biasa, bicara panjang lebar tentang sesuatu dengan menggunakan bahasa Inggris. Aku cerita banyak padanya tentang organisasiku di kampus dan dia juga cerita tentang kegiatan dia dikampus. Dia seorang laki – laki yang dewasa dan mandiri. Badannya tinggi dan ideal, sekilas kalau aku lihat sih mirip seniorku di kampus yang banyak ditaksir perempuan.

“Oh ya, Ocean learning course will hold the new class, that is pronunciation class. It will be held next week. We can follow it two weeks or a month. If you want to follow it, you can call me, I will teach you there.” Seru Gio sambil berjalan mendampingi dan mengawasi kami. Sempat terbesit dipikiranku untuk mengikuti kelas itu. Tapi, ah nanti saja biar aku Tanya Tika. Batinku.

Sesampai dilapangan, Gio menyuruh kami untuk membuat kelompok yang tiap kelompok terdiri dari enam sampai tujuh orang. Tiap kelompok harus membuat yel – yel berbahasa Inggris yang kemudian harus ditampilkan didepan dengan gaya dan suara yang nyaring dan keras. Kelompokku terdiri dari enam orang, ada Buchori yang berbadan tinggi dan baru lulus SMA, dan masih terlihat lugu, Muiz yang terkesan pendiam dengan rambut ikal dan kacamata minusnya, Mb. Echa yang terlihat dewasa dengan kacamatanya, Bening yang terlihat sangat pendiam, aku dan Iim yang terkesan Tomboy dan gila – gilaan dengan suara yang agak nge-bass dan keras. Kami semua menampilkan yel – yel terbaik dari masing – masing kelompok kami. “Yok, kita bikin yel-yel yang gokil dan dengan gaya yang gokil, okeee!!!” Seru Iim dengan penuh semangat, yang lain hanya bisa mengangguk.

Tak terasa waktu berlalu begitu cepat, sekarang sudah hampir jam Sembilan. Kami semua harus pulang untuk menyiapkan ujian akhir mingguan kelas speaking Miss Agustin dan juga Mr. Oyi. Aku pulang bersama Iim dan Tika. Tapi, Oou… ada seorang laki – laki yang mencoba mendekati Tika, Tyo namanya, seorang laki – laki yang sulit tersenyum dan bersuara pelan. Hemm… mereka jalan dan ngobrol berdua selama perjalanan pulang. Teringat aku akan pikiranku tadi tentang kegiatan kelas baru, kelas pronunciation. Segera aku menghamipri Tika dan menawarkan kelas bareng. Dan ternyata dengan senang hati Tika mau mengikuti kelas baru itu bersamaku. Sesampainya dikost, Tika cerita banyak tentang Tyo, “Eh tahu g? Ternyata Tyo tuh juga kuliah di Jogja lho, dia kuliah di UMY. Aslinya sih Solo, blablabla”  Celoteh Tika tanpa henti. Aku hanya mengangguk – angguk sambil mencoba menghafal common exspression yang akan aku pakai nanti saat mengikuti ujian kelas Miss Agustin dan Mr. Oyi. Enak ya jadi orang yang cantik dan mudah begaul, sebentar sebentar bisa langsung dapat teman. Lha aku? Kapan? Ah, Apa aku terlalu serius?. Batinku.

Siang harinya aku berangkat dan mempersiapkan semua materi yang akan diujikan, tetapi, Oow,,, bukan tes lisan ataupun tulisan, tapi listening. Waduh, kami semua harus memperbaiki telinga kami sebelum ujian dimulai.

Ketika semua sudah siap dengan alat tulis masing – masing, ternyata kami hanya disuruh mendengarkan lagu dan mengisi kolom – kolom yang kosong diatas kertas yang telah dibagikan Miss Agustin kepada kami. “I’ll repeat it three times and you must pay attention in listening to the song, the title is Tomorrow Never Comes that is delivered by Ronan Keating.” Jelas Miss Agustin sebelum ujian dimulai. Kami semua sangat serius mendengarkan lagu itu. Dan setelah ujian usai, semua jawaban pun dicocokkan. Setelah semua jawaban dicocokkan, Miss Agustin menyuruh kami semua untuk bernyanyi bersama. Kami menyanyi bersama dengan sangat riang gembira. Kami pun pulang dengan masih terdengar alunan – alunan lagu tersebut dalam benak dan pikiran kami masing – masing.

Sore harinya, ujian kelas speaking Mr. Oyi. Aku kira ujiannya akan membahas soal kosakata seperti minggu lalu, ternyata listening juga. Kali ini kami mendengarkan lagu My Heart Will Go On yang terkenal dengan lagunya Film Titanic. Sama seperti Miss Agustin, kami mengisi kolom – kolom lirik lagu yang kosong dan menyanyikannya diakhir ujian. Hemmm hari ini penuh dengan nyanyian.

##########

 Dua minggu lebih  aku disini, tak sendiri pastinya. Semakin banyak teman yang sudah aku kenal dan semakin banyak ilmu pula yang sudah aku dapat. Hampir semua temanku juga sudah tahu bagaimana aku sebenarnya. Tak hanya teman saja, mungkin tutor yang lain seperti Mr. Oyi mulai memahami bagaimana aku. Aku yang sudah mulai terlihat kekanak – kanakan dan manja. “Hey, you are like a child” Sahut Jack saat melihat aku berlari keluar ketika kelas usai. Aku hanya bisa menggaruk – garuk kepalaku.

Ditengah jam kelas speaking Miss Agustin berlangsung, Jack menyolekku dengan sebuah pensil dan bertanya “Do you know how many siblings does Marzah have?” Seketika aku langsung melihat Marzah, laki-laki berbadan kecil mirip Mita The Virgin dengan rambut ikal dan syal yang melingkar dilehernya duduk di depanku berjarak satu meter. Seingatku, dulu Marzah pernah bilang kepada semua orang kalau dia mempunyai sebelas saudara. “He has eleven siblings” Jawabku singkat. “I don’t believe that” Sambung Jack dengan wajah penuh ketidakpercayaan. Dan kemudian aku bertanya langsung kepada Marzah, Marzah pun menegaskan dan meng-iya-kan, seketika itu Jack langsung memalingkan muka dan mulai serius mengikuti kelas. Huft,,, apa maksudnya dia Tanya hal seperti itu. Entahlah.

Di minggu ini aku juga sudah memulai kelas baru, kelas pronunciation. Kelas ini berlangsung jam 11, setelah kelas speaking Miss Agustin selesai. Dikelas ini setidaknya ada kurang dari sepuluh orang diawal pertemuan. Ada beberapa wajah baru disini. Dua orang kembar dan dua laki – laki asing. Sinta dan Santi nama gadis kembar itu. Aan dan Abror nama kedua laki – laki itu.

Dikelas ini kami diajar Gio cara membaca broad translation dari kamus oxford. Gio mengajari kami pelan – pelan dan kami harus menirukan cara Gio mengucapkan kata yang ada didalam kamus. Kami juga dikenalkan dengan symbol – symbol yang ada pada kamus tersebut.

Sorenya aku masuk kelas speaking Mr. Oyi dengan terburu – buru, dan tanpa sadar kaos kaki yang biasa dipakai Tika tidur terbawa dan nyangkut di tas ku. “Re, haduh kaos kakiku kenapa nyangkut ditasmu tho?” Sahut Tika yang langsung mengambil dan mengumpatkan kaos kainya kedalam tasnya. Dengan wajah tanpa dosa aku hanya menjawab “He..he.. iya pho, aku bawa kaos kakimu, kayanya enggak deh.” Seketika Tika langsung menghela nafas. “Untung aku langsung lihat, coba kalo enggak dan jatuh di tengah anak – anak, aku gak mau ngakuin kalo itu kaos kakiku, aku mau bilang aja kalo itu kaos kakimu, ha…ha… “ Sambung Tika dengan wajah tanpa dosa juga, aku juga hanya bisa menghela nafas.

Sempat juga ketika Mr.Oyi mengajar sambil batuk, dan aku menirukan batuknya beliau, beliau hanya melirikku dan aku hanya meringis sampai akhirnya Mr. Oyi membuat kalimat “Renata is wet on the bed” yang artinya “Renata ngompol dikasur” Semua teman – temanku tertawa dan aku hanya bisa menggaruk – garuk kepala.

Sesampainya di kost, kami memasak mi rebus untuk makan malam kami, dan tiba – tiba ibu kost datang sembari menawarkan sayur nangka yang ada di dapur. “Sepertinya ini sayur udah lama dan basi deh, aku nglihat sayur ini udah tiga hari yang lalu Re.” Bisik Tika saat ibu kost mulai keluar dari dapur. “Trus gimana dong, masak mau kita maem sih sayurnya, ih ogah ah” Balasku dengan suara berbisik. “emmmm… kita pikirkan besok” Sambung Tika yang sudah selesai menyiapkan mi rebusnya.

##########

            Pagi harinya, seperti biasa aku bangun jam dua dini hari dan langsung mandi, mengingat hanya ada satu kamar mandi untuk dua belas penghuni, jadi aku selalu memutuskan untuk mandi paling awal. Sang fajar mulai menyingsing dan sang surya mulai menampakkan sinarnya.

“Gimana Tika? Itu sayurnya mau diapain?” Tanyaku saat mau berangkat study club. “Nanti aja Re” Jawab Tika singkat.

Siang harinya, aku mengajak Tika pergi ke warnet untuk melihat informasi akademikku. “Ayo Re kita bawa ini.” Kata Tika sambil menjijing plastic putih sedang yang terikat dan terbungkus rapat. “Apa itu Tika?” Tanyaku membingung. “Ini sayur yang basi kemarin, aku sengaja bungkus rapat untuk aku buang nanti. Tadi sebenarnya aku mau buang ditempat sampah belakang, Cuma aku gak enak kalo sampai ketahuan ibu kost.” Jelas Tika berbisik. “Ooo….” Aku Cuma bisa mengangguk – angguk.

Ditengah jalan, sekitar sepuluh meter dari kost, Tika berhenti sejenak. “Ada apa Tika?” Tanyaku masih bingung dengan tingkah lakunya. “Ssssttttt, aku mau buang sayurnya disini.” Jawab Tika sambil meletakkan bungkusan sayur basi itu dipinggir jalan kecil yang lumayan sepi.

Sesampainya didepan warnet “Hwaaa,,, Re, ini ada tempat sampah. Kenapa tadi sayurnya gak kita buang aja ditempat sampah ini.” Teriak Tika setelah turun dari sepeda dan mulai memarkir sepedanya. “Yahhh mana aku tahu, tadi Tika buang sayurnya tiba – tiba sih, mana jaraknya dekat lagi sama kost, ntar kalo tiba – tiba ada tetangga yang nemuin sayurnya dan mulai cerita – cerita ke orang – orang dan ibu kost kita tahu itu sayur yang dikasih ke kita gimana coba, kita yang kena, soalnya ibu kost kan ngasih sayurnya ke kita bukan ke yang lain, haduh,haduh” Jawabku panjang lebar dengan perasaan agak cemas. “Lha aku kira gak ada tempat sampah, ya udah aku buang aja dipinggir jalan yang sepi, ah udah lah gak usah dipikir.” Sambungnya.

Kami memakai satu computer di warnet, karena niat kami semula sama, sama – sama melihat informasi akademik kami. Dan ternyata menjalar ke Facebook. Tika hanya senyum – senyum melihat postingan – postingan dari teman – temannya, termasuk dari mantannya. Melihat dan membaca postingan tersebut, akupun ikut tersenyum bahkan sampai tertawa bareng Tika. Tak henti – hentinya kami tertawa sampai kami kembali ke kost.

Malam harinya, setelah kami baru mengambil uang di ATM yang berjarak sekitar 4 kilometer, kami mulai memasuki gang kecil dekat kost kami, sesampainya didepan kost, Tika langsung berhenti mendadak dan mulai membaca doa – doa. “Ada apa Tika” Tanyaku yang saat itu berada di belakangnya. “Ada penampakan putih – putih” Jawab Tika sambil memejamkan mata kearahku dan berbisik – bisik. “Mana??” Tanyaku yang langsung mencari – cari penampakan tersebut dengan gaya sok berani.

“Ah, halusinasiku aja berarti.” Kata Tika sambil mengibaskan tangannya dan menundukkan pandangannya.

Mulanya aku berani dan tak begitu takut mendengar hal itu, tapi lama – lama aku merasa merinding. Tak ada keberanian untuk ke kamar mandi rasanya, padahal aku harus gosok gigi sebelum tidur, haduh, aku mulai bingung. Tika masih terlihat ketakutan. Aku hanya bisa menghela nafas dan berdoa mohon perlindungan dari-Nya. Lama – lama aku beranikan diri untuk pergi kekamar mandi sendiri. Dan untunglah tak ada apa – apa. Tapi, ketika aku hendak memejamkan mata, aku mendengar ada suara tawa anak kecil yang membuat bulu kudukku berdiri. Aku hanya bisa menutup semua badanku dengan sprei yang selalu aku jadikan selimut ketika tidur. Tak berapa lama aku mendengar suara orang berlari kencang dari kamar mandi menuju ruang depan, ruangan ibu kost. Yang ada dipikiranku saat itu adalah anak ibu kost yang baru dari kamar mandi dan tiba – tiba melihat penampakan dan kemudian berlari kencang. Haduh, haduh, pikiranku kacau. Aku mencoba berdoa, berdoa dan terus berdoa memohon lindunganNya. Sampai akhirnya aku tertidur

##########

Pagi harinya, ketika aku mulai bersiap – siap mengikuti study club aku ingin menceritakan hal tadi malam yang aku dengar. Tapi, sebelum aku bercerita, Tika memulai ceritanya duluan. “Tahu gak? Karena saking takutnya tadi malam, habis dari kamar mandi aku langsung lari dan bobok.” Sahut Tika dengan wajah innocent. “huft…..” kuhela nafas panjang – panjang. “Ohhh… yang lari tadi malam tuh Tika tho?! Aku kira anaknya ibu kost yang ketakutan gara – gara liat penampakan.” Jawabku dengan wajah skeptis. “He…he.. iya” Sahut Tika meringis. “Wah tahu gitu aku gak usah takut – takut tadi malam, ah aku gak jadi takut lah kalo gitu” Sambungku agak manyun.

Disiang hari, saat aku dan Tika mengikuti kelas pronunciation, ternyata ada sebagian teman – teman kelas lain ikut. Termasuk Dewi, teman satu kelas speakingku yang sangat anggun, dewasa dan lembut. Teman – temanku sering memanggilnya dengan nama Manohara, karena wajahnya yang mirip Mano dan cara bicaranya yang lembut.

Kali ini, kami diajarkan twister tongue. Kami disuruh menirukan cara Gio mengucapkan “The fat cat sat on the man’s black hat” dengan mulut harus terbuka lebar dan gigi harus selalu kelihatan. Tak hanya kalimat itu, tapi juga kalimat “time to take towel tutut”, “betty bought a bitter butter”, ”madam minie made a mount of many melons” secara terus menerus. Satu persatu kami ditunjuk dan harus mengucapkannya dengan benar. Yang paling lucu ketika aku dan Tika melihat Aan mulai menirukan cara Gio mengucapkan kalimat – kalimat tersebut. Dengan mata melebar dan mulut terbuka lebar, gigi semua serba kelihatan, alis dinaikkan tinggi – tinggi, Aan dengan sabar menirukan Gio mengucapkan kalimat tersebut pelan – pelan.

Diminggu ini aku sudah mulai sakit, batuk menyerangku dan tenggorokan kering menggelitik kerongkonganku. Aku mencoba menjaga pola makanku, tapi aku selalu tergiur dengan eskrim dan nasi lalap sambal yang membuat keadaanku tak kunjung membaik.

##########

Hari Jum’at datang lagi, saatnya jalan – jalan lagi. Kali ini pasanganku Buchori, si lugu yang ternyata gokil, dan tempat tujuan kami kali ini adalah GP, singkatan dari Garuda Park. Sebenarnya bukan taman sih kalau menurutku, Cuma mirip sebuah tugu atau monument ditengah pertigaan jalan raya. Sebelum berangkat, Jack menawarkan aku untuk menjadi pasangannya, tapi aku tak pernah mau, aku sedikit takut. Dan akhirnya aku tetap berpasangan dengan buchori. Huft.. lega… selama perjalanan yang kami bicarakan bukan tentang idola, ataupun organisasi, melainkan kisah cinta kami masing – masing. Haduh, mengingat kisah cintaku sangat sulit. Dari dulu aku tak pernah dekat dengan laki – laki, hanya sekedar dicomblangi dan dibohongi. Aku kira kisah cintaku adalah kisah cinta paling mengenaskan. Ternyata tak begitu juga. Buchori diputus pacarnya dan dia ditinggal pacarnya, haduh ternyata menyedihkan juga. Padahal menurutku buchori adalah laki – laki yang manis dan rapi. Bahasanya sopan dan tak banyak bicara.

Sesampainya ditempat tujuan, kita mulai berpose mengambil foto – foto. Dan satu yang membuatku terkejut. Danang, seorang yang alim dan kalem mengajakku foto bareng. OMG apa aku gak salah liat, dengar dan rasakan. Dengan gaya agak ragu – ragu dan senyum kaku Tika mengambil fotoku bersamanya. Haduh,, tak pernah aku rasakan dan alami hal seperti ini sebelumnya. Jalan – jalan bareng dan malah foto bareng sama laki – laki. Benar – benar suatu perubahan besar buatku.

Disana juga Buchori mengajak Tika untuk berfoto bersama dengannya. Dengan malu – malu tapi mau, Tikapun berfoto bersama. Hemmm banyak sekali perasaan yang timbul disana yang membuatku tak pernah mengerti. Tika begitu cantik dan anggun. Banyak laki – laki yang suka padanya. Sayangnya Tika sudah mempunyai kekasih. Mungkin ketika semua laki – laki yang ingin mendekatinya merasa kecewa ketika tahu bahwa Tika telah mempunyai dambaan hati. Tapi itulah resikonya perasaan cinta. Kadang mencintai seseorang lebih menyenangkan dari pada dicintai seseorang, tapi sangat sakit pula ketika kita tahu orang yang kita cintai tak ada perasaan apapun untuk kita. Bahkan perasaan orang yang kita cintai tlah termiliki oleh orang lain.

Pulangnya, aku berjalan bareng Buchori dan Iim. Kulihat Danang berjalan mendekati Dewi dan mengajaknya berbicang – bincang. Sungguh serasi menurutku dan tak hanya aku, teman – teman yang lain juga sepikiran. Bahkan tadi waktu di GP mereka juga sempat foto berdua. Dewi yang terlihat anggun, lembut, dewasa dan sholehah tersipu malu ketika Danang mengajaknya berbincang – bincang. Cocok sekali dengan Danang yang sholeh dan kalem. Usahanya untuk belajar bahasa inggris sangat tinggi. Dia belajar bahasa inggris mulai dari nol. Mulai dari tak bisa berkata sepatah katapun, sekarang mulai bisa berbahasa inggris beberapa kalimat.

Siang harinya, ujian akhir minggu yang ketiga dari Miss Agustin. Kami semua disuruh mendengarkan lagu lagi yang bejudul Unbelievable dari Craig David. Oh so sweet lagunya. Setelah itu, kita tak disuruh untuk menyanyi, melainkan untuk berdebat. Terdapat dua kelompok debat, kelompok satu memperdebatkan bahwa pengalaman adalah guru yang terbaik dan kelompok lain memperdebatkan waktu adalah guru yang terbaik. Aku berada di kelompok yang mendukung waktu adalah guru yang terbaik bersama dengan Moza dan sebagian teman lain, dan Tika berada di kelompok oposisiku yang mendukung pengalaman adalah guru yang terbaik.

Mula – mula perdebatan berjalan dengan aman dan damai, lama kelamaan perdebatan menjadi kacau dan ricuh hanya karena masing – masing kelompok saling mempertahankan argument masing – masing.  Moza yang masih sangat bersemangat membela mati – matian argument dari kelompoknya, termasuk aku. Tapi karena aku tak banyak bicara, aku hanya bisa berbisik dalam hati saja. Suaraku kalah kerasnya dari suara Moza dan Jack yang mempunyai suara yang lebih keras dari aku. Hah,, tapi sudahlah. Itu hanya permainan.

Disore harinya, kami juga menjalankan ujian listening lagi bersama Mr.Oyi. tapi kali ini kami tidak mendengarkan lagu lagi, melainkan mengerjakan soal sains dengan bahasa Inggris. Kami juga harus mengisi angka dan tahun, padahal aku lemah dalam angka apalagi tahun. Speakernya bilang seven, yang kutulis angka Sembilan, speaker bilang nine, yang kutulis angka enam. Terlalu kacau bagiku untuk membahas tentang angka.

Setelah itu kami disuruh menghafal percakapan tentang seorang turis dan orang pribumi. Maju dua orang berpasangan. Saat itu aku berpasangan dengan Ratih, perempuan asli jawa barat yang langsing dan berparas cantik. Aku berperan sebagai orang pribumi dan dia sebagai turisnya.

Setelah ujian minggu ketiga selesai masing – masing tutor mengumumkan bahwa ujian akhir pecan minggu terakhir adalah bermain peran dengan membuat drama bebas untuk kelas speaking Miss Agustin dan mengahafal semua kosakata yang ada dan akan diujikan secara tertulis untuk kelas Mr. Oyi dan tak ketinggalan ujian tulis menghafal symbol dan broad translation untuk kelas Pronunciation Mr. Gio.

###########

            Beberapa hari menjelang ujian, kami diundang untuk befoto ria bersama dan sendiri – sendiri yang akan digunakan untuk sertifikat dan album kenangan.

Sangat terasa kebersamaan ditempat ini, lengkap sudah semua teman – temanku disini. Semua sudah kukenal dengan baik. Dari yang awal sampai yang akhir. Dari Elly, Laela, Ajir, Danang, Kak Sera yang paling tua yang tak lama berada disini sampai Adipta, buchori, Dewi dan lain sebagainya.

Selama hari menjelang ujian, kami dibagi menjadi beberapa kelompok untuk memainkan drama. Kelompokku terdiri dari delapan orang. Aku, Dewi, Iim, Putri, Wawan, Danang, Moza, dan Abror. Tapi Abror tak pernah masuk. Setiap malam kami selalu belajar belajar dan belajar. Seperti slogan yang dipakai di English Course ini. If you think you can you can.

Suatu saat ketika aku dan teman – teman lain akan belajar latihan drama, tiba – tiba sebagian dari kami disuruh menunggu diluar dan tidak boleh sedikitpun mengintip tempat latihan kami. Kami sempat bingung. Hanya ada aku, Wawan, Mumu, Tika, Danang, dan beberapa orang saja. Karena sudah larut, kami terpaksa pulang.

Dua hari menjelang ujian, Moza sakit, dia tak mau makan dan masuk kelas. Akhirnya aku dan teman – teman kelompok dramaku menjenguknya di asrama tempat dia tinggal. Dia terlihat sangat lemas dan tak bersemangat. Bibirnya pucat dan matanya agak sayu. Aku dan teman – teman lain mencoba memberikan semangat untuknya. Dia hanya tersenyum tipis. Sementara itu, Abror yang selalu aku hubungi untuk latihan drama tak pernah menampakkan batang hidungnya sekalipun. Yah terpaksa kami latihan dengan personel seadanya.

Dalam drama ini, kelompokku mencoba membuat parody tentang pengajaran sebagian tutor disini. Aku berperan sebagai Miss Agustin dengan nama Miss Titin. Wawan berperan sebagai Mr. Oyi dengan nama Mr. Oye. Kami berlatih, berlatih dan terus berlatih. Dari siang sampai malam tak pernah berhenti untuk berlatih. Sampai keadaanku benar – benar tak bisa membaik.

Hari H pun tiba. Di minggu terakhir ini, study club dan jalan – jalan memang ditiadakan. Kami lebih konsentrasi ke drama dan ujian tes kami.

Dikelas speaking Miss Agustin, masing – masing kelompok menampilkan dramanya. Semuanya terlihat sangat kompak dan lucu, termasuk kelompokku. Dan untungnya saat ujian dimulai, Moza sudah mulai membaik dan Abror pun sudah mulai mau berlatih walaupun Cuma sehari.

Setelah drama usai, teman – teman mengajakku untuk makan siang bersama di warung makan bawah tanah yang jaraknya lumayan jauh ditempuh dengan berjalan kaki. Ada aku, Tika, Dewi, Marzah, Iim, Adipta, Danang, May, Buchori, Ratih, Mb. Fina, Acil, Ridho, Mumu, dan Riza. Semuanya kompak dan kami sempat mengambil beberapa foto – foto bersama.

Oow makan sambal lalap lagi, hemmm aku pesan teh anget aja deh kalau begitu. Batinku.

Hampir seperempat jam minumanku tak kunjung datang. Sampai akhirnya beberapa es teh pun tersaji dimejaku. “Lho! Teh anget buatku mana?” Tanyaku pada Mumu, anak Jakarta yang kuliah di BSI yang semesternya juga sama denganku. “Kayaknya udah gak ada, ya udah ini diminum aja gak apa – apa.” Jawabnya sambil menyodorkan es teh didepanku.

Sebenarnya udah merasa tak enak badan dan agak lemas, tapi aku mencoba bertahan sampai dua hari lagi aku pulang ketempat asalku. Lagian aku juga udah mencoba periksa dan minum obat dari dokter.

Sore harinya Tika mengajakku ke tempat photo copy, tapi setelah dicari – cari, tempat itu tak ketemu juga. Setelah bersepeda agak jauh dan lama, tiba – tiba Tika berhenti dan masuk ke salah satu toko. “Nanti foto kopinya disana mbak.” Kata seseorang penunggu toko tersebut sambil mengacungkan jarinya kearah selatan. Aku kurang paham dengan pembicaraan mereka saat itu, yang jelas ada hal yang membuatku merasa ganjal. Tika pun keluar dengan wajah agak memerah sambil berbisik “Ini tuh tempat fotografer, bukan foto kopi”. Dan ketika aku melihat keatas toko itu, terpajang tulisan besar “Photographer.” Aku Cuma bisa meringis dan merasa bersalah. Masalahnya sebelum sampai ketempat itu, aku sempat bilang ke Tika kalau di depan ada sebuah toko, mungkin toko photocopy pikirku, soalnya aku pernah melihat ada mesin putih besar yang mirip mesin photocopy disitu, dan seketika itu pula Tika langsung bergegas menuju kearah toko itu.

############

Keesokan harinya aku dan Tika pergi ketempat kami belajar untuk mengambil sertifikat. Disana ada Danang, Ratih, Ely, Marni, Ajir, Imam dan segelintir orang. Ketika aku sedang melihat nilai yang ada didalam sertifikatku, tiba – tiba Danang mengambil sesuatu dari dompetku, ketika aku lihat ternyata dia mengambil salah satu fotoku. Hemmm,,, gak sopan. Tapi karena aku agak sedikit narsis, aku pilihkan dia foto yang lebih baik dari pada yang diambilnya. Aku juga sempat bertukar foto dengan Ely dan minta foto Tika.

Malam harinya teman – teman juga mengajakku untuk berjalan – jalan ke GP. Sesampainya disana, puluhan bahkan hampir ratusan orang memadati bangunan ini. Parkiran motor penuh dipinggir jalan. Dan ternyata keadaanku malah tambah memburuk. Aku tak sanggup lagi untuk berjalan. Tak tahu apa yang harus aku lakukan. Aku hanya bisa duduk lemas tanpa berkata apa – apa. Tika menyuruhku untuk pulang, dan akhirnya aku pulang diantar temanku yang lain. Padahal saat itu, aku sedang memesan jagung bakar yang akan aku makan bersama – sama dengan teman – temanku disana, ya sudahlah, apa boleh buat.

Disaat aku tertidur, Tika mengompresku dengan kaosnya dan air hangat yang baru dia rebus. HPku terus berbunyi dan bergetar. Dan dengan segera Tika mematikan HPku “Biar gak ganggu kamu Re, udah kamu istirahat aja, gak usah mikirin SMS” Katanya yang saat itu masih merawatku.

Aku tergeletak lemah tak berdaya sembari batuk tak henti – hentinya. “Aku besok mau pulang Tika, apa Tika gak mau bareng?” Kataku. “Enggak Re, aku masih harus disini satu bulan lagi, kamu besok pulangnya bareng Dewi sama Laela aja.” Jawab Tika bersikap dewasa. Dan seketika aku langsung tertidur.

Paginya aku bangun sekitar jam empat pagi dan memutuskan untuk mandi sekalian mencuci kaos Tika yang sudah dipakainya untuk mengompresku tadi malam. Aku bersiap – siap untuk pulang, tapi batukku tak kunjung reda, ya setidaknya aku masih punya daya untuk berjalan. Tika mengantarku sampai ke Ocean Camp, aku menunggu Dewi dan teman – teman lain untuk berpamitan, termasuk berpamitan ke Camp laki – laki.

Sebelum aku berangkat ke tempat menunggu bus, Tika menyolekku dan berkata “Re, si dia!” Seketika aku langsung memasang mataku dan mungkin untuk terakhir kali aku melihatnya. Melihat seseorang yang mirip dengan seseorang dimasa laluku. Aku tak tahu siapa namanya tapi aku sering bertemu dengannya. Dia berjalan membantu temannya menjijing tas dan memakai jumper hitam. Cara dia berjalan dan cara dia tersenyum sungguh mengesankan. Dengan langkah yang mantap dan tatapan mata yang tajam serta dengan senyum tipis yang selalu dia tawarkan, dia berjalan menuju tempatku menunggu bus. Wajahnya yang bersinar dan tingkah lakunya yang kekanak – kanakan membuatku benar – benar terkagum melihatnya.

“Tenang aja Re, aku kan masih lama disini, nanti biar aku coba kenalan sama dia dan nanti kalian aku comblangin” Bisik Tika tersenyum disampingku. Aku hanya bisa terdiam memandanginya sampai dia benar – benar menghilang.

“Oh Tuhan, kalau dia memang jodohku, pertemukanlah dan dekatkanlah dia padaku, tapi kalau dia bukan jodohku, berikanlah aku seseorang yang terbaik untukku.” Doaku saat itu.

Teringat aku saat pertama kali bertemu dengannya di warung makan itu, warung makan didepan tempat dia mengambil program kelas bahasa jepang. Ketika Iim dan Tika mengajakku makan siang. Aku melihatnya berjalan didepanku. Dengan acuh dia tak hiraukan aku. Dia hanya tersenyum melihat temannya yang salah tingkah. Dan setelah itu, aku sering melihatnya. Aku melihatnya ketika dia dimasjid, ketika dia di warung makan dan ketika dia dijalan. Dia membuatku tak pernah bisa memejamkan mata ketika aku tidur. Dia juga membuatku tak enak makan ketika aku mengingatnya dan mengingat masa laluku. Karena memikirkannya, aku terjatuh dari sepeda dua kali, sebelum berangkat mengikuti kelas dan sesudah pulang dari mengikuti kelas. Karena melihatnya juga membuatku jerawatan di tengah alisku. Dan jerawat itu hilang ketika aku bertemu dengannya. Ah mungkin hanya sugestiku saja. Pikirku. Cara dia memandangku berbeda dengan cara orang lain memandang. Apalagi ketika kita sedang bertatap muka. Wajahnya terlihat manis, lebih manis dari artis korea. Rambutnya yang hitam dan wajahnya yang putih membuat dia sempurna dipandang mata. Cara dia tersenyum dan berjalan membuatku tak pernah berhenti memandang.

Yang membuatku paling terkesan adalah ketika dia mengambilkan aku sebuah permen di sebuah warung makan dan tersenyum padaku saat kita bertemu dijalan. Waw.. Fantastic.

Entah siapa namanya, darimana asalnya, aku tak pernah tahu. Sampai saat ini. Aku juga tak akan pernah tahu. Tuhan tak mempertemukan dan mendekatkan aku dengannya. Tika juga akhirnya pulang setelah beberapa hari kutinggal disana. Aku juga sempat di kompres dan dirawat didalam bis oleh Dewi, dia kuliah di Surabaya jurusan Farmasi, jadi sedikit sedikit dia tahu tentang kesehatan dan perawatan. Untungnya ada Dewi yang mau menemaniku sampai ditempat tujuanku. Dewi dengan senang hati dan tulus ikhlas membawakan semua barangku dan mengantarkan aku benar – benar sampai tempat tujuanku, sampai aku bertemu keluargaku. Tuhan, Engkau Maha Penyayang. Engkau beri hambaMu ini teman untuk membantu hamba. 

RPP ASKING FOR AND GIVING DIRECTION

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(R P P)

 

 I. Identitas Mata Pelajaran

Satuan pendidikan      : SMK MUHAMMADIYAH 4 YK

Kelas/Semester             : X/2

Mata Pelajaran            : Bahasa Inggris

Pertemuan ke               : 7

Kemampuan                : Berbicara

Alokasi Waktu                        : 20 menit

II. Standar Kompetensi : Menulis

  1. Berkomunikasi dengan bahasa Inggris setara dengan level novice

III. Kompetensi Dasar

1.7 Memahami kata-kata dan istilah asing serta kalimat sederhana berdasarkan rumus

IV. Indikator Pencapaian Kompetensi

Siswa dapat memahami ungkapan untuk meminta dan memberi arah dan lokasi (direction) digunakan dengan tepat

V. Tujuan Pembelajaran:

1. Siswa dapat memahami jenis-jenis ungkapan untuk meminta dan memberi arah  dan lokasi (direction) digunakan dengan tepat

  1. Siswa dapat menggunakan ungkapan untuk meminta dan memberi arah dan lokasi dalam kehidupan sehari-hari
  2. Siswa dapat membuat percakapan berdasarkan situasi

 

 

 

VI. Materi Pembelajaran

Asking directions

Excuse me, could you tell me how to get to…?  
the bus station
Excuse me. Is there a supermarket near here?
Excuse me, do you know where the … is?
post office
How do I get to (the)…?
I’m sorry, I don’t knowPardon me, I’m lost, how do I get to the ( … museum)?
sorry, I’m not from around here
Can you give me directions to (the)…?
I’m looking for … (this address)
 
Where I can find the nearest….?
Are we on the right road for…? Brighton
 
Is this the right way for…? Police station
Can you tell me how to get to the drugstore?
What are the best/quickest/easiest/ way to get to (the)…?
Do you have a map?
Can you show me on the map?

Giving directions

it’s this way  
it’s that way
At the traffic lights, take the first left and go straight on. It’s on the left.
you’re going the wrong way
you’re going in the wrong direction
Go back the way you came
take this road
go down there
Turn back/ go back
take the first on the left
take the second on the right
turn right at the crossroads
Go straight on (until you come to…)
continue straight ahead for about a mile (one mile is approximately 1.6 kilometers)
Go under/ over the bridge
continue past the fire station
Follow the signs to …
you’ll pass a supermarket on your left
The … is beside/in front of/next to…the….
keep going for another …
hundred yards (about 91 meters)
two hundred meters
half mile (about 800 meters)
Kilometer
Keep going straight ahead
it’ll be …
on your left
on your right
straight ahead of you

How far is it?

How far is it?  
 How far is it to…? the airport
How far is it to … from here?
Is it far?
Is it a long way?
it’s …
not far
quite close
quite a long way
a long way on foot
a long way to walk
about a mile from here (one mile is approximately 1.6 kilometers)
 

Giving directions to drivers

follow the signs for …  
the town center
Birmingham
go over the bridge
continue straight on past some traffic lights
at the second set of traffic lights, turn left
 you’ll cross some railway lines
go over the roundabout
take the second exit at the roundabout
turn right at the T-junction
 
go under the bridge

 

Final tips

If you’re giving directions over the phone, remember to speak slowly to allow the other person to write things down.

Check that the other person has understood.

If you’re speaking face-to-face with someone, use your hands to show left, right, or straight on.

Use “please” when you ask someone to give you directions. It’s polite, and will normally get you what you want!!

VII. Metode Pembelajaran

PPP (Presentation, Practice, Production)

VIII. Kegiatan Pembelajaran

A. Pendahuluan

1.   Greeting

2.   Doa

3.   Guru memeriksa kehadiran siswa

Siapa yang tidak hadir sekarang?

4. Guru memberi apersepsi/ motivasi/ menyampaikan tujuan pembelajaran berdasarkan situasi di kelas

B. Kegiatan Inti

  1. Guru meminta siswa mengamati materi yang akan disampaikan.
  2. Guru menjelaskan dan memberi contoh ungkapan-ungkapan dalam meminta dan  memberi arah dan lokasi secara tepat
  3. Guru meminta siswa untuk bermain peran sesuai dengan situasi
  4. Guru meminta siswa untuk membaca percakapan yang telah ditentukan
  5. Guru meminta siswa untuk membuat percakapan sesuai dengan situasi
  6. Guru memberi pujian kepada siswa

C. Kegiatan Akhir

7. Guru menanyakan kesulitan siswa dan memberikan kesimpulan dan atas materi yang telah dibahas.

  1. Guru memberi pekerjaan rumah untuk membuat percakapan sesuai dengan materi pelajaran dan direkam
  2. Guru menutup kegiatan pembelajaran dengan bacaan hamdallah dan salam.

IX. Sumber Belajar dan Media Pembelajaran

1. Bahan Ajar :                        –     English for SMK 1

–                                                                                                                                                                –    Word by word picture dictionary/ Steven J. Molinsky, Bill Bliss

–                                                                      – Oxford learner’s pocket dictionary

  1. Alat Pembelajaran       : Gambar, Power point

X. Penilaian                                                                      

  • Teknik                                     : Non Test
  • Instrument Soal (Terlampir)
SCORING
Bermain Peran 30
Membuat Percakapan 20
Pekerjaan Rumah 50
SKOR MAXIMAL 100

Yogyakarta, 24 Juni  2011

   Guru Pembimbing,                                                                           Mahasiswa,

Noer Indahyati, SPd                                                                                       Ermi Kartika DW

NIP. 19701227 200701 2 008                                                             NIM. 08004055

Read the following dialog and practice the dialog with your friend in front of the class.

 

Wally: Excuse me, could you tell me how to get to the city hospital?

Sally:  Sure, the hospital is on Tenth Street, about 20 minutes away by foot. Go south on this street two blocks until you come to the stop light.

Wally: Go south two blocks to the stop light.

Sally:  Correct, then, turn left and goes three more blocks, until you come to the end of the road. A park will be in front of you.

Wally: Turn left and goes for three blocks to the park.

Sally:  Right, then turn right again and go seven blocks, to Lipton Avenue.

Wally: Turn right and go seven blocks to Lipton Avenue.

Sally:   Next, turn left on Lipton Avenue and go two blocks. The hospital is on your left, across from the baseball stadium.

Wally: OK, let me see if I’ve got this straight. Go south on this street for two blocks to the stop light. Turn left at the light and go three blocks to the park. Turn right at the park and go seven blocks to Lipton Avenue. At Lipton Avenue turns right and…

Sally:  No, turn left on Lipton Avenue.

Wally: OK, turn left on Lipton Avenue, the hospital is two blocks down, on my left.

Sally:  You got it.

Wally: Thanks.

(After reading, close your book and tell your partner a summary of the dialogue)

 

 

 

 

 

 

 

 

THE CITY

WAHYU DAN AKAL

MAKALAH SERTIFIKASI IV

WAHYU DAN AKAL

Dosen : Drs, PARJIMAN, M.Ag

 

Disusun oleh:

  1. 1.      DWI WULANDARI                                    (08004016)
  2. 2.      NAILA ATTAMINI                                     (08004020)
  3. 3.      WINDA NURYASARI                    (08004021)
  4. 4.      ERMI KARTIKA DW                    (08004055)
  5. 5.      NURIZKY RAHMAWATI             (08004060)

 

 

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA INGGRIS

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS AHMAD DAHLAN

YOGYAKARTA

2011

BAB I

PENDAHULUAN

Puji syukur kepada Allah Rabb semesta alam yang telah banyak mencurahkan rahmat serta kasih sayangnya kepada penduduk bumi sehingga Islam masih menjadi pondasi yang kokoh dalam diri pribadi manusia. Shalawat serta salam tak lupa kita hadiahkan kepada nabi Muhammad SAW juga beserta para sahabatnya yang istiqomah memperjuangkan Islam, semua ini tiada lain adalah hasil dari akal dan wahyu yang selalu berdampingan dalam memberikan petunjuk kepada manusia itu sendiri, karena pemahaman yang baik akan melahirkan keistiqomahan, sudut pandang yang baik dan juga ahlak yang baik. Dan dengan akal jua manusia bisa menjadi ciptaan pilihan yang allah amanatkan untuk menjadi pemimpin di muka bumi ini, begitu juga dengan wahyu yang dimana wahyu adalah pemberian allah yang sangat luar biasa untuk membimbing manusia pada jalan yang lurus.

Semua aliran teologi dalam islam baik asy,ariyah maturidiyah apalagi mu’tazilah sama-sama mempergunakan akal dalam menyelesaikan persoalan-persoalan teologi yang timbul dikalangan umat Islam perbedaan yang terdapat antara aliran-aliran itu ialah perbedaan derajat dalam kekuatan yang diberikan kepada akal, kalau mu’tazilah berpendapat bahwa akal mempunyai daya yang kuat, As’ariyah sebaliknya akal mempunyai daya yang lemah.

Akal dan wahyu adalah suatu yang sangat urgen untuk manusia, dialah yang memberikan perbedaan manusia untuk mencapai derajat ketaqwaan kepada sang kholiq, akal pun harus dibina dengan ilmu-ilmu sehingga mnghasilkan budi pekrti yang sangat mulia yang menjadi dasar sumber kehidupan dan juga tujuan dari baginda rasulullah SAW.

Semua aliran juga berpegang kepada wahyu , dalam hal ini yang terdapat pada aliran tersebut adalah hanya perbedaan dalam intrpretasi. Mengenai teks ayat-ayat Al-Qur’an dan hadits, perbedaan dalam interpretasi inilah sebenarnya yang menimbulkan aliran-aliran yang berlainan itu tentang akal dan wahyu. Hal ini tak ubahnya sebagai hal yang terdapat dalam bidang hukum Islam atau fiqih.

 

BAB II

PEMBAHASAN

  1. A.    AKAL

Pengertian Akal

Kata akal berasal dari bahasa Arab al-‘aql, al-‘aql adalah berasal dari kata ‘aqola – ya’qilu – ‘aqlan yang maknanya adalah “ fahima wa tadabbaro “ yang artinya “paham (tahu, mengerti) dan memikirkan (menimbang). Pengertian lain dari akal adalah daya pikir (untuk memahami sesuatu), kemampuan melihat cara memahami lingkungan, atau merupakan kata lain dari pikiran dan ingatan.

Allah berfirman dalam QS. Al-Baqarah ayat 75

أَفَتَطۡمَعُونَ أَن يُؤۡمِنُواْ لَكُمۡ وَقَدۡ كَانَ فَرِيقٌ۬ مِّنۡهُمۡ يَسۡمَعُونَ ڪَلَـٰمَ ٱللَّهِ ثُمَّ يُحَرِّفُونَهُ ۥ مِنۢ بَعۡدِ مَا                                                                                                   عَقَلُوهُ وَهُمۡ يَعۡلَمُونَ

“Apakah kamu masih mengharapkan mereka akan percaya kepadamu, padahal segolongan dari mereka mendengar firman Allah, lalu mereka merobahnya setelah mereka memahaminya, sedang mereka mengetahui”.

QS.Al-Haj ayat 46

أَفَلَمۡ يَسِيرُواْ فِى ٱلۡأَرۡضِ فَتَكُونَ لَهُمۡ قُلُوبٌ۬ يَعۡقِلُونَ بِہَآ أَوۡ ءَاذَانٌ۬ يَسۡمَعُونَ بِہَا‌ۖ فَإِنَّہَا لَا تَعۡمَى ٱلۡأَبۡصَـٰرُ وَلَـٰكِن تَعۡمَى ٱلۡقُلُوبُ ٱلَّتِى فِى ٱلصُّدُورِ

“Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada”.

QS. Al-Baqarah ayat 242

كَذَٲلِكَ يُبَيِّنُ ٱللَّهُ لَڪُمۡ ءَايَـٰتِهِۦ لَعَلَّكُمۡ تَعۡقِلُ

“Demikianlah Allah menerangkan kepadamu ayat-ayat-Nya [hukum-hukum-Nya] supaya kamu memahaminya”

Akal terbagi menjadi dua, yaitu:

  1. Akal praktis (‘amilah), yaitu  akal yang melihat hal-hal segala sesuatunya  melalui panca indra.
  2. Akal teoretis (‘alimah), yaitu akal yang menangkap sesuatu yang bersifat imateril seperti Tuhan, malaikat, jin.

Fungsi dari akal yang paling besar yaitu ntuk mengetahui hakikat dari kebenaran. Kebenaran sendiri tidak akan dapat tercapai jika hanya menggunakan akal tapi juga harus berpegang teguh pada ajaran yang telah diturunkan oleh Allah swt.

Akal sangat penting karena akal menurut pendapat Muhammad Abduh adalah suatu daya yang hanya dimiliki manusia yang memperbedakan manusia dari mahluk lain.  Akal adalah tonggak kehidupan manusia yang mendasar terhadap kelanjutan wujudnya, peningkatan daya akal merupakan salah satu dasar dan sumber kehidupan. Akal adalah jalan untuk memperoleh iman sejati, iman tidaklah sempurna kalau tidak didasarkan akal iman harus berdasar pada keyakinan, bukan pada pendapat dan akalah yang menjadi sumber keyakinan pada tuhan.

Ajaran Agama Islam memberikan kedudukan yang mulia terhadap akal, Allah menjadikan akal sebagai tempat bergantungnya hukum sehingga yang tidak berakal tidak dibebani hukum. Islam menjadikan akal sebagai salah satu dari lima perkara yang harus dilindungi yaitu: agama, akal, harta, jiwa dan kehormatan. Allah mengharamkan khamr untuk menjaga akal. Allah berfirman dalam QS. Al-Maidah ayat 90:

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ إِنَّمَا ٱلۡخَمۡرُ وَٱلۡمَيۡسِرُ وَٱلۡأَنصَابُ وَٱلۡأَزۡلَـٰمُ رِجۡسٌ۬ مِّنۡ عَمَلِ ٱلشَّيۡطَـٰنِ فَٱجۡتَنِبُوهُ                                                                                              لَعَلَّكُمۡ تُفۡلِحُونَ

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya [meminum] khamar, berjudi, [berkorban untuk] berhala, mengundi nasib dengan panah [1], adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan. 

  1. B.     WAHYU

Wahyu berasal dari kata Arab al-wahy yang memiliki beberapa arti seperti kecepatan dan bisikan. Wahyu adalah nama bagi sesuatu yang dituangkan dengan cara cepat dari Allah ke dalam dada nabi-nabi-Nya. Wahyu adalah sesuatu yang dimanifestasikan, diungkapkan. Ia adalah pencerahan, sebuah bukti atas realitas dan penegasan atas kebenaran. Setiap gagasan yang di dalamnya ditemukan kebenaran ilahi adalah wahyu, karena ia memperkaya pengetahuan sebagai petunjuk bagi manusia.

Allah sendiri telah memberikan gambaran yang jelas mengenai wahyu ialah seperti yang digambarkan dalam al-Qur’an surat al-Maidah ayat 16 yaitu:

هۡدِى بِهِ ٱللَّهُ مَنِ ٱتَّبَعَ رِضۡوَٲنَهُ ۥ سُبُلَ ٱلسَّلَـٰمِ وَيُخۡرِجُهُم مِّنَ ٱلظُّلُمَـٰتِ إِلَى ٱلنُّورِ بِإِذۡنِهِۦ وَيَهۡدِيهِمۡ إِلَىٰ صِرَٲطٍ۬                                                                                                                مُّسۡتَقِيمٍ۬

Dengan Kitab Itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keredhaan-Nya ke jalan keselamatan, dan (dengan Kitab itu pula) Allah mengeluarkan orang-orang itu dari gelap gulita kepada cahaya yang terang benderang dengan seizin-Nya, dan menunjuki mereka ke jalan yang lurus”

Pengertian wahyu adalah kitab Al Quran yang di dalamnya merupakan kumpulan-kumpulan dari wahyu yang membenarkan wahyu-wahyu sebelumnya (taurat, injil, zabur) dan diturunkan oleh Allah hanya kepada Nabi Muhammad SAW selama hampir 23 tahun
Berikut adalah pengertian wahyu :
1. Wahyu dikatakan wahaitu ilaihi atau auhaitu bila kita berbicara kepada seseorang agar tidak diketahui orang lain.
2. Wahyu adalah isyarat yang cepat. Itu terjadi melalui pembicaraan berupa rumus dan lambang dan terkadang melalui suara semata dan terkadang pula melalui isyarat dengan anggota badan.

3. Al-wahyu adalah kata masdar/infinitif dan materi kata itu menunjukkan dua dasar yaitu tersembunyi dan cepat. Oleh sebab itu maka dikatakan bahwa wahyu adalah pemberitahuan secara tersembunyi dan cepat yang khusus diberikan kepada orang yang diberitahu tanpa diketahui orang lain. Inilah pengertian masdarnya. Tetapi kadang-kadang juga bahwa yang dimaksudkan adalah al-muha yaitu pengertian isim maf’ul yang diwahyukan.

4. Pengertian wahyu dalam arti bahasa meliputi Ilham sebagai bawaan dasar manusia seperti wahyu terhadap ibu Nabi Musa Dan kami ilhamkan kepada ibu Musa ‘Susuilah dia ...’    Ilham berupa naluri pada binatang seperti wahyu kepada lebah Dan Tuhanmu telah mewahyukan kepada lebah

أَنِ ٱتَّخِذِى مِنَ ٱلۡجِبَالِ بُيُوتً۬ا وَمِنَ ٱلشَّجَرِ وَمِمَّا يَعۡرِشُونَ

‘Buatlah sarang di bukit-bukit di pohon-pohon kayu dan di rumah-rumah yang didirikan manusia’. {An-Nahl’ 68}.

Isyarat yang cepat melalui rumus dan kode seperti isyarat Zakaria yang diceritakan Al     Quran Maka keluarlah dia dari mihrab lalu memberi isyarat kepada mereka ‘Hendaknya kamu  bertasbih di waktu pagi dan petang’. {Maryam’ 11}.

 

  1. C.    KEDUDUKAN WAHYU DAN AKAL DALAM PEMIKIRAN KEISLAMAN

 

Dalam perkembangan Islam akal memiliki peranan penting dalam segala bidang termasuk dalam bidang agama. Dalam membahas masalah-masalah agama para ulama tidak hanya bergantung pada wahyu semata tetapi banyak juga yang menggunakan pendapat atau pemikiran-pemikiran dari ulama lain.

Peranan akal dalam masalah-masalah keagamaan dijumpai dalam bidang fikih, teologi, dan fikih dan tafsir.

  1. Fikih

Untuk memahami dan mengerti sesuatu diperlukan akal. Fikih berasal dari kata faqiha yang mengandung makna faham dan mengerti. Fikih merupakan ilmu yang membahas pemahaman dan tafsiran ayat-ayat Al-Quran yang berkenaan dengan hukum,yakni ayat-ayat ahkam. Untuk memahami dan menafsirkan ayat-ayat tersebut diperlukan al-ijtihad. Ijtihad mengandung arti usaha keras dalam melaksanakan pekerjaan berat dan dalam istilah hukum berarti usaha keras dalam bentuk pemikiran akal untuk mengeluarkan ketentuan hukum agama dari sumber-sumbernya. Ijtihad banyak dipakai dan penting kedudukannya dalam fikih. Dalam fikih juga dikenal istilah al-ra’y yang berarti pendapat atau opini. Al-ra’y disini dihubungkan dengan akal dan berarti memikirkan dan merenungkan. Selain itu ada juga istilah al-qias yang berarti mengukur sesuatu dengan ukuran tertentu dan dalam istilah fikih kata al-qias mengandung arti menyamakan hukum sesuatu yang tidak ada nas hukumnya dengan hukum sesuatu yang lain yang ada nas hukumnya atas dasar persamaan sebabnya. Untuk menentukan adanya persamaan itu diperlukan pemikiran.

  1. Ilmu Tahwid atau Teologi

Jika dalam ilmu fikih peranan akal dalam hukum islam yang dipermasalahkan, dalam ilmu tahwid permasalahannya meningkat menjadi akal dan wahyu. Perdebatan antar aliran-aliran teologi islam yang terjadi mempermasalahkan kesanggupan akal dan fungsi wahyu terhadap dua permasalahan pokok dalam agama, yaitu adanya Tuhan serta kebaikan dan kejahatan.

Menurut kaum Mu’tazilah adanya Tuhan, kebaikan dan kejahatan dapat diketahui dengan akal.

Secara singkatnya berbicara akal dan wahyu dalam konsepsi keislaman di bagi menjadi dua perspektif

  1. Aliran mutakallimun yang akan menelorkan ilmu fiqih, sorof dan nahwu menganggap bahwa posisi wahyu menjadi bangunan utama, baik berbicara mengenai baik dan buruk, dosa dan pahala dll.
  2. Adapun para filosof yang akan melahirkan konsep mengenai ontologi, epistemologi dan fenomenologi menganggap bahwa peran akal menjadi basis utama dalam melihat sebuah fenomena yang terjadi.

Namun menurut al-kindi bahwa akal dan wahyu bersifat komplementer ataupun saling melengkapi. Dan juga pendapat ar-razi dalam memandang keberadaan akal dan wahyu.

QS. An-nahl ayat 12

وَسَخَّرَ لَڪُمُ ٱلَّيۡلَ وَٱلنَّهَارَ وَٱلشَّمۡسَ وَٱلۡقَمَرَ‌ۖ وَٱلنُّجُومُ مُسَخَّرَٲتُۢ بِأَمۡرِهِۦۤ‌ۗ إِنَّ فِى ذَٲلِكَ لَأَيَـٰتٍ۬ لِّقَوۡمٍ۬ يَعۡقِلُونَ

Dan Dia menundukkan malam dan siang, matahari dan bulan untukmu. Dan bintang-bintang itu ditundukkan [untukmu] dengan perintah-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda-tanda [kekuasaan Allah] bagi kaum yang memahami [nya]

 

  1. D.    IMPLIKASI WAHYU DAN AKAL TERHADAP PEMIKIRAN ISLAM

Ilmu pengetahuan dan pendidikan Islam tidak dapat di pisahkan, karena perkembangan masyarakat Islam sangat di tentukan oleh kualitas dan kuantitas ilmu pengetahuan yang di cerna melalui proses pendidikan. Sains yang di kembangkan dalam pendidikan haruslah berorientasi pada nilai-nilai islami. Dengan potensi akal, manusia dapat mencari kebenaran walaupun akal bukan satu-satunya sumber kebenaran. Kebenaran sebenarnya dapat dicapai melalui pendekatan ilmiah dan filosofis dan sebagai pemandu kebenaran tersebut di butuhkan wahyu, yang sebelumnya harus di percayai sebagai sumber kebeneran dari Tuhan. Antara akal dan wahyu yang merupakan sumber ilmu pengetahuan satu sama lainny berhubungan erat dan tidak mungkin terjadi antithesis.
Akal dengan kekuatannya mampu menguak ilmu pengetahuan yang rasional, sedangkan wahyu melengkapinya dengan objek yang tidak hanya rasional tetapi juga supra rasional. Dengan demikian, sumber ilmu pengetahuan yang di kembangkan dalam pendidikan Islam memiliki dua jalur, yaitu jalur wahyu ilahi dan jalur karya ilahi. Yang keduanya saling menjelaskan dan menafsirkan.
Pendidikan Islam tidak menghendaki adanya dikotomi keilmuan. Terjadinya dikotomi dalam pendidikan Islam akan mengakibatkan hal-hal sebagai berikut:
1. Kegagalan dalam merumuskan prinsip tauhid.
2. Lembaga pendidikan Islam akan melahirkan manusia yang berkepribadian ganda atau justru melahirkan dan memperkokoh sistem kehidupan umatyang sekuleristis dan matrealistis.
3. Tata kehidupan umat yang demikian akan melahirkan peradapan barat yang di poles dengan nama Islam.
Ilmu pengetahuan pada hakekatnya di kembangkan dalam rangka melaksanakan amanah Tuhan dalam mengendalikan alam dan isinya, sehingga dengan bertambahnya ilmu pengetahuan seseorang, bertambah pulalah petunjuk Tuhan. Oleh karena itu, ilmu pengetahuan dapat memberi nilai pragmatis apabila ilmu pengetahuan tersebut dapat menumbuhkan daya kreatifitas dan produktifitas dalam menjalani kehidupan sebagai hamba dan khalifah Allah.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

  1. KESIMPULAN

Akal adalah kemampuan untuk mengetahui sesuatu yang merupakan manifestasi internal dari keberadaan Nabi. Wahyu adalah firman Allah yang disampaikan kepada Nabi-Nya baik untuk dirinya sendiri maupun untuk disampaikan kepada umatnya. Pengetahuan adalah hubungan antara subjek dan objek, sedangkan ilmu adalah pengetahuan yang telah teruji secara ilmiah dan kebenarannya jelas. Akal dan wahyu digunakan untuk mendapatkan pengetahuan bagi umat manusia.
Antara akal dan wahyu terdapat ruang dimana keduanya dapat bertemu dan bahkan saling berinteraksi dan terdapat pula ruang dimana keduanya harus berpisah. Pada saat wahyu merekomendasikan berkembangnya sain dan lestarinya budaya dengan memberikan ruang kebebasan akal agar berpikir secara dinamis, kreatif dan terbuka, di sanalah terdapat ruang bertemu antara akal dan wahyu.
Secara ontologis kebebasan berpikir sebagai kinerja akal tidak terikat dengan nilai, tetapi implikasi kebebasan berpikir itu secara aksiologis dibatasi dengan tanggungjawab dan moral. Hanya sebagaian filosof Barat seperti Galileo Galilie dan para pengikutnya yang membebaskan manusia mengembarakan akal pikirnya sebebas-bebasnya. Kebebasan itu tidak ada sangkut pautnya dengan nilai, sehingga mereka berpendapat bahwa ilmu sebagai produk kinerja akal adalah bebas nilai secara total.
Menurut filsafat Islam dimana dasar pijakannya adalah hikmah (fisafat) dan al-Qur’an, akal yang meretaskan budaya berpikir dalam implementasinya, sebagaimana dicontohkan oleh nabi, adalah tidak bebas nilai. Begitu pula ilmu sebagai produk kerja akal melalui proses berpikir tentu juga tidak bebas nilai. Di sinilah antara wahyu (moral agama) yang sarat nilai harus tidak boleh berpisah dengan akal. Secara etika ilmu harus dapat mensejahterakan kehidupan bukan sebaliknya. Oleh karenanya akal sebagai sarana menemukan kebenaran berhimpit dengan etika pelayanan bagi sesama manusia dan tanggungjawab agama.

Menurut Imam al-Ghazali, akal betapa pun hebatnya harus mau dikontrol oleh wahyu. Kebenaran yang dicapai oleh akal bersifat relatif-spikulatif, sedangkan kebenaran wahyu bersifat mutlak karena datangnya dari Yang Maha Benar dan Maha Mutlak.

 

DAFTAR PUSTAKA

 

http://cahaya-iman.web.id/2008/12/kedudukan-akal-dalam-islam/ (06 April 2011)

Al-Quran dan terjemahnya 30 juz edisi revisi Departemen Agama

Akal dan Wahyu Dalam Pemikiran Islam oleh Harun Nasution

The Enquiry Letter

ERMI KARTIKA DWI WARI / 08004055

The enquiry

Enquiry letters: describes the content, language and organization of letters of enquiry.

: Preliminary response from prospective customers, generally following an   advertisement or sales promotion campaign. Also spelled as enquiry.

The inquiry letter is use when you need information about the profile of the product or company, not to ask for too much information or for information that you could easily obtain in some other way. Such as, shoes products, service products, etc.

Enquiry letter replies: describes the content and language of letters of enquiry, with example letters.

Reply to enquiry practice task: follow the instructions to write a reply to a letter of enquiry, send it in and the computer will comment on your writing.

The aim of enquiry: describes the content, language and organization of letters of enquiry.

Introduction

Letters of enquiry describe what the writer wants and why. The more unusual the request, the more convincing the reason needs to be.

Content

Subject Heading

This should inform the reader that this is an enquiry or request; e.g.

  • Enquiry about Textbooks
  • Request for Brochure
  • Query about Website
  • Question regarding Product Components

First Paragraph

This should tell the reader what you want; e.g.

  • Please send me… (for things that the organization offers to send)
  • I would be grateful if you could tell me… (for things that are not normally offered)
  • I am writing to enquire whether… (to see if something is possible)
  • I would especially like to know… ( + a more detailed request)
  • Could you also… ( + an additional enquiry or request)

Second Paragraph

This paragraph tells the reader why you are contacting his or her organization, and gives further details of the enquiry.

There are two reasons why you may contact an organization:

  1. You have contacted this organization before, and want to again.
  2. You have not contacted this organization before, but you have heard about them. You should describe from where, such as from an advert or a recommendation; e.g.
    • I saw your advert in the HK Daily on Monday, 28 March 2011.
    • Your company was recommended to me by Ms. Elsie Wong of Far Eastern Logistics.

Final Paragraph

This paragraph should contain a polite expression and/or an expression of thanks to the reader. The degree of politeness (and therefore the length), depends on how unusual or difficult your request is. Possible language includes:

  • Thanks. (For a very informal and normal enquiry or request)
  • I look forward to hearing from you.
  • I am looking forward to hearing from you.
  • Thank you for your assistance.
  • Thank you very much for your kind assistance.
  • I appreciate that this is an unusual request, but I would be very grateful for any help you could provide. I look forward to hearing from you.

If you think the reader might have further questions, you can suggest that he or she contact you; e.g. ‘If you have any questions, please do not hesitate to contact me’.

HOW TO WRITE AN ENQUIRY LETTER

  1. Be courteous.
  2. Don’t send an inquiry letter for information you could easily find out by other means
  3. Your letter can be fairly short, but it should be long enough to adequately explain what it is that you are inquiring about and what you want the reader to do in response to your letter.
  4. If appropriate, you may want to mention that you will keep confidential any information provided
  5. Make it as easy as possible for the person to respond to your request.
  6. Make sure to include contact information so that the person can easily get in touch with you if necessary.
  7. When the person responds to your inquiry, it is a good idea to send a quick note of thanks expressing your appreciation.

Points to be remembered while writing a letter of enquiry:

a. Give a detailed account of the exact type of product / service required. If the writer is not conversant with options available, he should not hesitate to ask them from the seller / dealer.

b. Probable quantity required and the time-frame for the supply of the product / service.

c. The seller’s terms on credit, discounts, transit, packaging etc., should be enquired into.

d. Opening sentences to indicate the reasons for the enquiry.

e. Closing sentences to request an early reply for the enquiry to be transformed into an order in future.

f. Care should be taken to prevent the recipient from misconstruing the enquiry as an order in future.

CONTENT

  • Ask for consideration in a strong opening sentence that identifies your interest
    Mention source of referral or posting
  • Demonstrate enthusiasm and energy through use of language and style appropriate to your field
  • Use words that are simple and direct
  • Do not simply reiterate information on your resume, but quantify experiences and expand on accomplishments
  • Appeal to the employer’s self-interest by demonstrating that you researched the organization
  • State how you can fulfill their needs
  • Bring up challenging ideas to spark employer’s interest in talking with you
  • Give positive, truthful accounts of accomplishments and skills that relate directly to the position
  • Request to have a talk, discussion, or meeting, rather than an interview

Example letters

Golden Gate Engineering
Prince Square, Prince Street, Kowloon

30 March 2011

ProSkills Training Centre
Jubilee Building
Silver Road
Wan Chai

Dear Sir or Madam,

Enquiry about Quality Control Course

I am writing to enquire whether your company could offer a course on Quality Control for our managers.

I saw your advert in the HK Daily on Monday, 28 March 2011, and the Quality Control Training Course (Ref.: QC 101) mentioned in the advert might be suitable for us. I would like to know if it is possible for you to offer a 3-month training course starting before or, at the latest, on Monday, 18 April 2011, for a group of 20. Could you send us some information about the teaching staff and the possible schedule for this course?

I am looking forward to receiving your reply.

Yours faithfully,

Chapmen Au

Chapmen Au
Managing Director

Rich Lucky Trading Company
345, Nathan Rd, Kowloon, H.K.

22 March 20111 April 2011

Hi-fashion Garment Ltd
Unit 398
Shek Kip Mei Industrial Estate

Dear Sir or Madam

Request for Catalogue

Please send me your current catalogue.

Your company was recommended to me by Ms. Elsie Wong of Far Eastern Logistics. Our African customer is interested in importing a range of printed 100% cotton cloth.

I look forward to hearing from you.

Yours

K.K. Chan

K.K. Chan
Merchandiser

Enquiries characteristics:

  • To ask for more information concerning a product, post, place of study, or service
  • Often in response to an advertisement

There are two types of inquiry letters, namely:

  • Solicited; you write solicited letter of inquiry letter when a business or agency advertises its products or services. And,
  • Unsolicited; your letter of inquiry is unsolicited if the recipient has done nothing to prompt your inquiry.

The content depends on 3 main issues:

  • How well you know the person you are writing to
  • Based in your country or abroad
  • Type of goods / services enquired

Enquiry – opening

  1. What sort of organization / person you are e.g. Our Company is a subsidiary of Universal Business Machines and we specialize in…….
  2. Giving reference – how did you hear about the company / institution? e.g. you were recommended to us….we were given your name by….we were advised by….that…

Enquiry – body asking for something. 1) Catalogues. 2) Price list. 3) Details – be as specific as possible and state exactly what you want – replying to advertisement – quote the reference (journal and its date, reference number in a catalogue) 4) Samples, patterns, demonstrations (to see the kind of material before placing an order; to arrange to visit in a showroom) 5) Suggesting terms of trade, terms and methods of payment. Discounts….suggest it but be ready to get a counter – offer and to negotiate. 6) Goods on approval, sale or return to see how a line will sale before placing a fixed order. 7) Estimate (quotation), tender, etc.

Enquiry – closing – polite, rather formal! – You may indicate further business…. – Assure of your interest in the matter.

Letter of enquiry – layout of course, there are many format of writing. The one below is, I suppose, the most frequent. 1. Return address of the letter writer. 1600 Main Street Springfield, Kansas 12345. 2. The date of the letter. This is usually typed in one of two ways (begin with day, no comma) 15 January 2008 or (begin with month, use a comma) December 1, 2008. 3. Complete name, title, and address of the recipients. Use “Mr.” for a male recipient. (Mrs. For female) if you do not know how a female recipient prefers to be addressed, it is best to use “Ms..,, Ms. Anna Brown, Chair Department of Linguistics Right State University 1415 University Drive Felicity, OH 45434. 4) Salutation with a colon. Dear Ms. Brown. 5) Body of letter. It is best to keep an initial business letter short. Business people are busy and do not have time to read long letters! In a one-page letter, you will usually only need three or four paragraphs. The easiest way to write the body of the business letter is to use prewritten business letter. 6) Closing. The most common is “Faithfully” – if you don’t know the person, “Sincerely” if you know them. Follow this with a comma. Skip four single lines after the closing and type your name. sign your name in the space above your name. YOURS FAITHFULLY is used if you begin your letter Dear Sirs – Dear Sir – Dear Madam – Dear Sir or Madam i.e. when you do not know the name or sex of the person you are addressing. YOURS SINCERELY is used if the letter begins with a name. Dear Mrs. Smith – Dear Mr. Jones. YOURS TRULY or TRULY YOURS is used in the USA to close business and formal letters. You do not use these in formal correspondence in the UK.